Cara Membesarkan Anak Anjing Yang Baik dan Benar

Cara Membesarkan Anak Anjing Yang Baik dan Benar – Bagaimana cara membesarkan anak anjing yang ramah? Sosialisasi anak anjing adalah kuncinya! Itu berarti mengekspos anak anjing atau anjing muda Anda ke berbagai orang dan situasi sehingga ia menjadi terbiasa dengan mereka.

Cara Membesarkan Anak Anjing Yang Baik dan Benar

acvimfoundation – Untuk anak anjing muda, antara empat dan dua belas minggu adalah tahap kritis untuk sosialisasi, dan merupakan periode ketika mereka dengan cepat menyerap informasi baru. Anak anjing yang tidak cukup disosialisasikan selama waktu ini kemungkinan besar akan tumbuh dengan rasa takut dan tidak yakin pada diri sendiri, orang lain, dan lingkungannya

Baca Juga : Tips Untuk Melatih Adaptasi Anjing Dengan Kandang Barunya

Karena rasa takut sering menjadi akar dari perilaku agresif seperti menggigit, sosialisasi anak anjing yang tepat sangatlah penting. Jika Anda mengadopsi anjing yang penakut, Anda sering dapat membantu mereka dengan mensosialisasikannya pada usia berapa pun, untuk membantu mereka terbiasa dengan situasi baru.

Di bawah ini adalah beberapa panduan dan latihan sosialisasi anjing yang sangat mendasar

1. Relax

Rencana keseluruhannya adalah memperkenalkan anak anjing atau anjing Anda secara perlahan pada suara, orang, dan tempat, dan membuat pengalaman itu menyenangkan. Tidak ada gunanya mengekspos anak anjing Anda ke, katakanlah, ruangan yang penuh dengan anak-anak yang sangat keras yang menarik telinga anak anjing itu  itu menakutkan, bukan bersosialisasi.

2. Hargai anjing dengan baik

Saat Anda mengekspos anak anjing atau anjing Anda ke suara, tempat, dan orang, puji atau hadiahi anak anjing itu atas respons ramah yang sesuai.

3. Abaikan Takut

Jika anak anjing atau puppy Anda merespons dengan ketakutan terhadap sesuatu yang baru, singkirkan anak anjing Anda dari penyebabnya, tetapi hindari ‘meyakinkan’ dia, yang sebenarnya memuji anak anjing karena bertindak ketakutan.

Bahasa tubuh yang menakutkan untuk diwaspadai meliputi: ekor terselip di antara kedua kaki, mata terlihat putih, gemetar, berbaring atau membungkuk dan tidak ingin bergerak, meliuk-liuk di ujung tali yang mencoba melarikan diri.

4. Mengalihkan Perilaku Buruk

Jangan biarkan perilaku yang tidak diinginkan saat Anda bersosialisasi. Jadi melompat, menggigit Anda atau tali, atau menggonggong semuanya harus dipotong dengan mengakhiri latihan sosialisasi dan menjauh dari apa yang menyebabkan perilaku itu.

Kemudian dalam beberapa menit atau hari berikutnya, coba lagi lebih lambat, dari yang lebih jauh, tingkatkan mereka menjadi berperilaku baik dalam situasi di mana mereka sebelumnya berperilaku buruk. Mempraktikkan perintah kepatuhan saat berada dalam situasi baru dapat membuat anak anjing tetap fokus pada Anda dan perintah, dan membantu menghindari perilaku yang tidak diinginkan.

5. Vaksinasi Sepenuhnya

Ingatlah bahwa anak anjing harus dijauhkan dengan aman dari area di mana anjing yang tidak divaksinasi mungkin berada sampai rangkaian terakhir vaksinasi anak anjing mereka efektif. Biasanya ini sekitar empat bulan, tetapi pastikan dengan dokter hewan Anda untuk anak anjing Anda.

Tidak ada taman, jalan-jalan atau kontak dengan tanah di luar halaman dan rumah Anda sampai saat itu. Sosialisasi anak anjing akan membantu Anda mendapatkan hewan peliharaan yang lebih bahagia dan lebih baik, yang baik untuk semua orang.

6. Melatih Anjing Anda

Untungnya, melatih anjing atau anak anjing baru Anda di rumah membutuhkan kesabaran dan waktu, tetapi biasanya tidak rumit! Kami memiliki banyak pengalaman dari melatih banyak anjing dan anak anjing asuh di rumah, dan membantu pengadopsi baru untuk dengan mudah dan ramah melatih anggota keluarga anjing baru mereka untuk mengurus ‘bisnis’ di tempat pispot yang sesuai.

Kami lebih suka istilah “pelatihan rumah” daripada “pembobolan rumah” karena Anda benar-benar melatih anak anjing atau anjing Anda untuk pergi ke tempat yang Anda inginkan – semoga tanpa harus menghentikan kebiasaan buruk apa pun.

Berikut adalah langkah-langkah dasar untuk melatih anjing atau anak anjing Anda di rumah:

1. Mengawasi

Jaga anjing Anda di bawah pengawasan konstan saat berada di dalam – jika Anda harus mengalihkan pandangan bahkan untuk sesaat, kurung anjing Anda di dalam peti (diperlukan pelatihan peti yang tepat), atau di ruangan dengan lantai permukaan keras di mana kecelakaan mungkin terjadi mudah dibersihkan, atau di luar di area yang aman.

Dengan beberapa anjing dan di beberapa rumah yang terbaik untuk “menambatkan” mereka kepada Anda, menjaga mereka tetap terikat pada Anda setiap saat. Tutup pintu atau blokir kamar berkarpet dan kamar dengan permadani yang tidak dapat diangkat.

2. Pilih Tempat

Paling mudah bagi seekor anjing untuk belajar pergi ke satu tempat tertentu, bukan hanya di luar. Pilih tempat “potty”, baik itu di halaman Anda, area berumput di depan, atau sudut teras Anda. Sebagian besar anjing lebih menyukai permukaan berpori (tanah/rumput/kerikil/karpet/koran) jika Anda memiliki sedikit apa yang telah dilakukan anjing sebelumnya, Anda dapat meletakkannya di tempat yang Anda inginkan.

3. Lakukan Dengan Rutin

Pada awalnya, semakin sering Anda pergi ke tempat pispot, semakin besar peluang Anda untuk berhasil! Tempatkan anjing Anda dan diri Anda sendiri pada jadwal tidur, makan, dan bermain/olahraga harian yang tegas, dan anjing Anda akan mulai pergi ke kamar mandi sesuai jadwal. Dan Anda dapat memastikan dia berada di tempat yang tepat ketika saatnya tiba.

Jadwal yang khas akan mencakup pergi ke tempat pispot hal pertama ketika Anda bangun, setelah sarapan, kemudian pada interval yang ditentukan sepanjang hari. Dua jam terpisah sangat bagus. Waktu yang lebih lama akan berhasil, hanya perlu waktu lebih lama bagi anjing Anda untuk belajar secara fisik dapat menahannya untuk waktu yang lebih lama.

Bawa anjing Anda ke tempat pispotnya pada waktu yang telah Anda tentukan dan tunggu (dengan tali sering kali yang terbaik). Biarkan anjing itu berputar-putar dan mengendus, tetapi jangan mendorongnya untuk bermain ini adalah waktu bisnis yang serius.

Bersabarlah dan tunggu setidaknya lima menit. Jika dia mulai buang air kecil, pujilah dengan tenang sampai dia selesai, lalu puji dia dengan sangat antusias dan hadiahi dia dengan permainan atau makanan. Jika dia tidak pergi, itu kembali ke pengawasan sampai waktu yang ditentukan berikutnya.

Lanjutkan dengan rutinitas, dan begitu dia pergi ketika Anda membawanya keluar, secara bertahap tingkatkan waktu antara kunjungan ke tempat pispot. Ketika Anda turun hingga tiga kali sehari dan tidak ada lagi kecelakaan di dalam (mulai dari dua hingga enam minggu), Anda telah melatih anjing Anda di rumah.

4. Ajarkan Anjing Untuk Memahami Perintah

Ungkapan seperti “Get Sibuk” atau “Go Potty” (atau apa pun yang Anda suka) benar-benar dapat membantu anjing Anda memahami kapan dan ke mana harus pergi ke kamar mandi. Gunakan itu seperti Anda menggunakan perintah verbal apa pun seperti “Duduk,” Anda mengatakannya sebelum Anda ingin anjing Anda melakukannya, dan kemudian jika dia melakukannya, beri dia banyak pujian dan hadiah.

Tidak akan berhasil untuk mengatakannya terlalu banyak berturut-turut (dua atau tiga sudah cukup), dan harus dikatakan dengan nada suara yang bahagia, tidak pernah sebagai hukuman. Juga, jika Anda melihat anjing Anda sedang “sibuk” di tempat yang benar, Anda bisa mengatakan “Sibuk!! Anjing yang baik! Sibuk! Bagus!!” jadi mereka mengasosiasikan kalimat itu dengan apa yang mereka lakukan.

Baca Juga : 4 Jenis Makanan Tupai Favorit yang Bisa Kamu Berikan Untuk Pertumbuhannya

5. Beri Hadiah

Jika Anda melihat anjing Anda akan pergi, atau sedang buang air di dalam ruangan, Anda dapat mengatakan ‘TIDAK’ dengan tegas, tetapi jangan meninggikan suara atau berteriak. Kemudian, segera bawa dia ke tempat yang Anda pilih di luar dan beri dia hadiah pujian, suguhan, atau permainan, mana yang paling dia sukai.

Meskipun dia tidak melakukan apa pun untuk dipuji, adalah penting bahwa dia mengasosiasikan pergi ke tempat itu dengan hadiah. Jika Anda telah menangkapnya tepat waktu, dia masih harus pergi. Jika dia pergi, banyak pujian dan penghargaan!

Share this: